Disangka Ringan Ternyata Berat

389

Seringkali kita dapati di beberapa grup Whatsapp atau di media sosial lainnya, banyak berita dan artikel dengan tambahan kalimat "Copas dari grup sebelah", "Maaf cuma share". "Indahnya berbagi", dan lain sebagainya.

Dengan adanya smartphone yang bisa dibawa kemana-mana, semua itu dapat dilakukan dengan ringan dan mudah, tanpa hambatan. Kemudian setelah itu dengan cepat tersebar dan menjadi viral di dunia maya.

Akan tetapi, sangat disayangkan sebagian orang menganggap ringan hal ini, seolah tidak ada konsekuensi apapun dari perbuatannya. Padahal akibatnya bisa sangat besar, kadang berujung pada rusaknya ukhuwah akibat berita yang provokatif, kadang bisa sampai menyesatkan orang, membuat kekacauan yang berujung nyawa manusia, dan lain sebagainya. Belum lagi konsekuensi di akhirat.

Mungkin niatnya baik, tapi bukankah niat saja tidak cukup? Abdullah bin Mas'ud radhiyallahu 'anhu pernah berkata:

كَمْ مِنْ مُرِيدٍ لِلْخَيْرِ لَنْ يُصِيبَهُ

"Betapa banyak orang yang menginginkan kebaikan namun tidak mendapatkannya."

Sehingga niatnya ingin mendapat pahala, malah bisa mendapat dosa. Na'udzubillah.

Dan perlu diketahui bahwa sekedar membagikan tulisan itu hukumnya sama dengan yang membuat tulisan tersebut. Di antara contohnya adalah sabda Nabi -shallallahu 'alaihi wasallam- :

مَنْ رَوَى عَنِّى حَدِيثًا وَهُوَ يَرَى أَنَّهُ كَذِبٌ فَهُوَ أَحَدُ الْكَاذِبَيْنِ

"Siapa yang meriwayatkan sebuah hadits dariku padahal dia tahu bahwa itu dusta, maka dia salah seorang di antara dua pendusta"

Dan ini ancaman bukan hanya untuk yang mengetahui bahwa itu dusta, tapi juga untuk yang ragu mengenai keasliannya, namun tetap menyebarkannya.

Ali bin Abi Thalib -radhiyallahu 'anhu- berkata tentang penyebar berita keji:

القائل الفاحشةَ، والذي يشيع بها، في الإثم سواء

"Orang yang mengatakan perkataan keji dan yang menyebarkannya, setingkat dalam dosa"

Oleh sebab itu sebelum membagikan berita harus dipastikan terlebih dahulu kebenarannya. Setelah itu dilihat apakah isinya mengandung kemungkaran seperti ghibah, namimah, dan sebagainya, ataukah tidak. Dan pastikan juga apa manfaatnya jika disebarkan.

Maka dalam perihal menerima berita, Allah telah memberikan bimbingan dalam Al Quran surat Al Hujurat 6:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu."

Rasulullah -shallallahu 'alaihi wasallam juga bersabda:

كفى بالمرء كذبا أن يحدث بكل ما سمع

"Cukuplah seseorang dianggap dusta jika ia menceritakan semua yang dia dengar" (HR Muslim)

Allah juga memerintahkan untuk mempertimbangkan baik dan buruknya suatu berita untuk disebarkan:

وَإِذَا جَاءَهُمْ أَمْرٌ مِنَ الْأَمْنِ أَوِ الْخَوْفِ أَذَاعُوا بِهِ ? وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى الرَّسُولِ وَإِلَى? أُولِي الْأَمْرِ مِنْهُمْ لَعَلِمَهُ الَّذِينَ يَسْتَنْبِطُونَهُ مِنْهُمْ ? وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَتُهُ لَاتَّبَعْتُمُ الشَّيْطَانَ إِلَّا قَلِيلًا

Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri). Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebagian kecil saja di antaramu. (QS An Nisa 83)

Demikian, semoga menjadi renungan bagi kita untuk tidak menganggap ringan hal-hal yang ternyata berat konsekuensinya. Semoga Allah Ta'ala memudahkan urusan kita semua.

diposting oleh : Admin PT. Batik

Layanan Kontak

Alamat

Email

Hotline

Lihat semua

Berita

Partner Kami